CENDEKIAWAN MUSLIM DALAM AL-QUR`AN

Enam tahun lalu, tepatnya hari Rabu 11 Ramadhan 1433 H/1 Agustus 2012 saya menyampaikan ceramah ilmiah di hadapan keluarga besar ICMI di RM Prof. Ir. Sukoso. M.Sc. PhD (Ruko Mitra Bahari – Puri Syafira/ depan RM Mojorejo Jl. Raya Pendem Batu. Dalam acara ceramah yang dirangkai dengan buka puasa bersama itu saya memotivasi para Pengurus dan Anggota ICMI Malang Raya untuk meningkatkan keilmuan dan kiprahnya melalui ICMI.

Berikut ini adalah makalah yang saya sampaikan dalam acara tersebut:

Cendekiawan Muslim

Cendekiawan muslim atau muslim yang cerdik pandai itu bisa disebut sebagai ulul albab (orang yang punya hati), ulul abshar (orang yang punya pandangan)1, ulun Nuha (orang yang punya nalar yang bisa mencegah dari sikap lalai dan masa bodoh)2, ulul afham (orang yang punya pemahaman), ulul uqul (orang yang punya akal).

Allah telah menyebut mereka di dalam al-Qur`an dengan istilah ulul albab sebanyak 16 kali.

Albab adalah jamak dari Lubb yaitu akal, atau akal yang bersih atau sehat yang menjadi inti manusia. Imam al-Hafizh Ibnu Hibban al-Busti (354 H) dalam kitabnya Rawdhah al-‘uqala` wa Nuzhah al-Fudhala` halaman 12 mengatakan: “al-Aql adalah istilah untuk ma’rifat terhadap suluk yang benar, dan ilmu menghindari kesalahan.”

Karena itu jika seseorang berbuat kesalahan yang tidak logis, atau memilih pilihan yang tidak rasional, atau menghukumi dengan rancu, maka ditegur oleh Allah dengan ungkapan: “Apakah kamu tidak berakal?” Misalnya:

– orang yang memerintah orang lain untuk berbuat baik sementara ia melupakan dirinya sendiri (al-Baqarah: 44)

– orang yahudi yang mengklaim bahwa Nabi Ibrahim adalah yahudi dan orang nasrani yang mengklaim bahwa Ibrahim adalah nasrani, sementara Nabi Ibrahim jauh sebelum mereka, tidak tahu menahu tentang yahudiyyah dan nasraniyyah. Nabi Ibrahim seribu tahun sebelum Musa, dan dua ribu tahun sebelum Isa, maka bagaimana mungkin Nabi Ibrahim mengikut Musa dan Isa? (Ali Imran: 65)

– orang yang memilih dunia mengalahkan akhirat, sementara dunia ini hanyalah permainan dan kesia-siaan sedangkan akhirat lebih baik dan kekal (al-An’am: 32; al-Qashash: 60)

– orang yang memusuhi Nabi Hud yang mengajarkan tauhid dan mereka tetap memilih kesyirikan (Hud: 51)

– orang yang tetap menyembah patung meskipun tidak bisa bicara, tidak mendatangkan manfaat dan tidak bisa menolak marabahaya dari dirinya sendiri (al-Anbiya`: 66-67)

– orang yang menyamakan antara muslim dan kafir ditegur oleh Allah: مَا لَكُمْ كَيْفَ تَحْكُمُونَ Kenapa kamu ini, bagaimana kamu menghukumi?” artinya: apakah kamu tidak menggunakan akalmu? (al-Qalam: 35-36), dan lain sebagainya.

Allah berfirman:

أَتَأْمُرُونَ النَّاسَ بِالْبِرِّ وَتَنْسَوْنَ أَنْفُسَكُمْ وَأَنْتُمْ تَتْلُونَ الْكِتَابَ أَفَلَا تَعْقِلُونَ (44) البقرة

يَا أَهْلَ الْكِتَابِ لِمَ تُحَاجُّونَ فِي إِبْرَاهِيمَ وَمَا أُنْزِلَتِ التَّوْرَاةُ وَالْإِنْجِيلُ إِلَّا مِنْ بَعْدِهِ أَفَلَا تَعْقِلُونَ (65) آل عمران

وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا لَعِبٌ وَلَهْوٌ وَلَلدَّارُ الْآخِرَةُ خَيْرٌ لِلَّذِينَ يَتَّقُونَ أَفَلَا تَعْقِلُونَ (32) الأنعام

وَمَا أُوتِيتُمْ مِنْ شَيْءٍ فَمَتَاعُ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَزِينَتُهَا وَمَا عِنْدَ اللَّهِ خَيْرٌ وَأَبْقَى أَفَلَا تَعْقِلُونَ (60) القصاص

وَإِلَى عَادٍ أَخَاهُمْ هُودًا قَالَ يَا قَوْمِ اعْبُدُوا اللَّهَ مَا لَكُمْ مِنْ إِلَهٍ غَيْرُهُ إِنْ أَنْتُمْ إِلَّا مُفْتَرُونَ (50) يَا قَوْمِ لَا أَسْأَلُكُمْ عَلَيْهِ أَجْرًا إِنْ أَجْرِيَ إِلَّا عَلَى الَّذِي فَطَرَنِي أَفَلَا تَعْقِلُونَ (51)هود

أَفَلا تَعْقِلُونَ: أفلا تستعملون عقولكم فتعرفوا المحق من المبطل والصواب من الخطأ.

لَقَدْ أَنْزَلْنَا إِلَيْكُمْ كِتَابًا فِيهِ ذِكْرُكُمْ أَفَلَا تَعْقِلُونَ (10) الأنبياء

لَقَدْ أَنْزَلْنا إِلَيْكُمْ يا قريش كِتاباً يعني القرآن. فِيهِ ذِكْرُكُمْ: صيتكم كقوله وَإِنَّهُ لَذِكْرٌ لَكَ وَلِقَوْمِكَ أو موعظتكم أو ما تطلبون به حسن الذكر من مكارم الأخلاق. أَفَلا تَعْقِلُونَ فتؤمنون؟.

قَالُوا أَأَنْتَ فَعَلْتَ هَذَا بِآلِهَتِنَا يَا إِبْرَاهِيمُ (62) قَالَ بَلْ فَعَلَهُ كَبِيرُهُمْ هَذَا فَاسْأَلُوهُمْ إِنْ كَانُوا يَنْطِقُونَ (63) فَرَجَعُوا إِلَى أَنْفُسِهِمْ فَقَالُوا إِنَّكُمْ أَنْتُمُ الظَّالِمُونَ (64) ثُمَّ نُكِسُوا عَلَى رُءُوسِهِمْ لَقَدْ عَلِمْتَ مَا هَؤُلَاءِ يَنْطِقُونَ (65) قَالَ أَفَتَعْبُدُونَ مِنْ دُونِ اللَّهِ مَا لَا يَنْفَعُكُمْ شَيْئًا وَلَا يَضُرُّكُمْ (66) أُفٍّ لَكُمْ وَلِمَا تَعْبُدُونَ مِنْ دُونِ اللَّهِ أَفَلَا تَعْقِلُونَ (67) الأنبياء

وَلَا تَكُونُوا كَالَّذِينَ قَالُوا سَمِعْنَا وَهُمْ لَا يَسْمَعُونَ (21) إِنَّ شَرَّ الدَّوَابِّ عِنْدَ اللَّهِ الصُّمُّ الْبُكْمُ الَّذِينَ لَا يَعْقِلُونَ (22) وَلَوْ عَلِمَ اللَّهُ فِيهِمْ خَيْرًا لَأَسْمَعَهُمْ وَلَوْ أَسْمَعَهُمْ لَتَوَلَّوْا وَهُمْ مُعْرِضُونَ (23) الأنفال

إِنَّ لِلْمُتَّقِينَ عِنْدَ رَبِّهِمْ جَنَّاتِ النَّعِيمِ (34) أَفَنَجْعَلُ الْمُسْلِمِينَ كَالْمُجْرِمِينَ (35) مَا لَكُمْ كَيْفَ تَحْكُمُونَ (36) القلم

إِنَّ لِلْمُتَّقِينَ عِنْدَ رَبِّهِمْ: أي في الآخرة، أو في جوار القدس. جَنَّاتِ النَّعِيمِ جنات ليس فيها إلا التنعم الخالص.

أَفَنَجْعَلُ الْمُسْلِمِينَ كَالْمُجْرِمِينَ: إنكار لقول الكفرة، فإنهم كانوا يقولون: إن صح أنا نبعث كما يزعم محمد ومن معه لم يفضلونا بل نكون أحسن حالاً منهم كما نحن عليه في الدنيا.

مَا لَكُمْ كَيْفَ تَحْكُمُونَ: التفات فيه تعجب من حكمهم واستبعاد له، وإشعار بأنه صادر من اختلال فكر واعوجاج رأي.

Tentang akal adalah lubb (inti manusia) maka ibnul Mubarak ditanya: Apa anugerah terbaik yang diberikan kepada seseorang? Dia menjawab: gharizahaql (banyaknya akal). Ditanyakan: Kalau tidak ada? Maka dia menjawab: Adab yang baik. Ditanyakan: kalau tidak ada? Dia menjawab: Saudara yang shalih bisa dimintai pendapat. Dikatakan: Jika tidak ada? Dia menjawab: Tidak banyak bicara. Ditanyakan: Kalau tidak ada? Maka dia jawab: Mati segera.” (hal. 13).

Siapakah sejatinya ulul albab ini?

Apakah ulul albab ini hanya para sahabat, tabi’iin dan para ulama mufassir ataukah setiap manusia berakal yang merenungi ayat-ayat Allah?

Jawab: Para ulama telah berijma’ bahwa yang diwajibkan adalah qira`ah tadabbur, membaca dengan merenung, berfikir dan mengambil pelajaran. Yang bisa melaksanakan ini adalah ulul albab sebagaimana firma Allah dalam surat al-Ra’d: 19 dan al-Zumar: 9:

إنَّما يتذكَّر أولوا الألباب

Ulul albab adalah ahl al-uqul al-kabirah, ahl bashair al-‘aqliyyah al-mutafattihah yang mengontrol diri mereka dalam bingkai akal sehat.

Ulul albab adalah mereka yang hati dan akal pikirannya bersinar dengan cahaya Allah, bergerak maju mengikuti jalan lurus yang berawal dari Allah dan berakhir kepada Allah. Mereka adalah para sahabat dan para pengikutnya yang baik sampai hari kiamat.

Apa tujuan utama dari tema ulul albab ini?

Tujuannya adalah:

  1. Mengingatkan peran akal dan kedudukannya di dalam Islam serta kedudukan ulul albab (cendekiawan muslim) di dalam al-Qur`an dengan menegaskan keterbatasan akal dalam menghadapi ghaibiyyat dan menunjukkan perannya yang utama.

  2. Untuk mengingatkan kita agar bertafakkur dan tadabbur terhadap mu’jizat Allah dan ciptaan Allah berupa kesesuaian akal, pikiran, dan indahnya hubungan penciptaan yang sempurna dan yang mencengangkan, yang mana orang majnun yang tidak berakal tidak mungkin memikirkan perkara-perkara ini.

  3. Meningkatkan iman dan memperdalam ilmu yang bermanfaat sebab Ulul albab adalah mereka yang yang mampu mengenal Allah Pencipta mereka melalui penciptaan mereka dan semesta.

Ibnu Amir berkata: Saya katakan kepada Atha` bin Abi Rabah: Wahai abu Muhammad, apa hal terbaik yang dianugerahkan kepada hamba? Dia menjawab: al-‘Aql ‘anillah (yaitu mengenal Allah) (Rawdhah al-Uqala`, halaman 14)

  1. Mengingatkan bahwa Iman tidak bertolak belakan dengan ilmu kauni (sains), justru semakin tinggi ilmunya seharusnya semakin menguat imannya, karena keagungan Allah bisa dilihat dari kehebatan makhluk-Nya.

  2. Agar hidup kita sesuai dengan tujuan penciptaannya; zuhud di dunia, membangun akhiratnya.

Ulul albab dalam kitab Allah adalah mereka yang menganali hakekat dunia dan hakekat akhirat dengan sebenarnya.

Ketika Imam al Syafi’I ditanya: Wahai Imam siapakah manusia yang paling berakal itu? siapakah Ulul Albab itu? beliau menjawab:

أزهد الناس في الدنيا

Yaitu manusia yang paling zuhud di dunia”.

  1. Bahwa akal manusia yang terbuka masih banyak yang berada dalam keadaan tidur dan pura-pura tidak tahu, maka tema ini menggugahnya dan mendorongnya untuk mencari dan agar menemukan hal baru dan yang dapat membangkitkan dalam kehidupannya melalui proses pencariannya. Jika ia tidak sampai pada sebuah hasil maka ia didorong untuk mengembangkan wasail dan mengembangkan dinamika amal yang bisa menghasilkan ilmu, dan pengaturan tahapan-tahapan ilmiah setelah mengkaji ilmu ini.

Jati diri ulul albab dalam al-Qur`an dan al-Sunnah

Al-Qur`an dan as-Sunnah telah menyebutkan banyak sifat dan perilaku bagi orang muslim yang cerdik pandai, antara lain:

  1. Ahli Tadabbur alqur`an (ahli membaca dan merenungkan al-Qur`an)

أَفَلا يَتَدَبَّرُونَ الْقُرْآنَ وَلَوْ كَانَ مِنْ عِنْدِ غَيْرِ اللَّهِ لَوَجَدُوا فِيهِ اخْتِلافًا كَثِيرًا

Maka Apakah mereka tidak memperhatikan Al Quran? kalau kiranya Al Quran itu bukan dari sisi Allah, tentulah mereka mendapat pertentangan yang banyak di dalamnya.” (QS. An-Nisa`: 82)

أَفَلا يَتَدَبَّرُونَ الْقُرْآنَ أَمْ عَلَى قُلُوبٍ أَقْفَالُهَا

Maka Apakah mereka tidak memperhatikan Al Quran ataukah hati mereka terkunci?”. (QS. Muhammad: 24)

كِتَابٌ أَنزلْنَاهُ إِلَيْكَ مُبَارَكٌ لِيَدَّبَّرُوا آيَاتِهِ وَلِيَتَذَكَّرَ أُولُو الألْبَابِ

Ini adalah sebuah kitab yang Kami turunkan kepadamu penuh dengan berkah supaya mereka memperhatikan ayat-ayatNya dan supaya mendapat pelajaran orang-orang yang mempunyai fikiran.” (QS. Shad: 29)

Kitab Mubarak: banyak mengandung kebaikan, ilmu yang lebat, petunjuk dari kesesatan, obat dari penyakit, cahaya menerangi dalam kegelapan, berisi hukum yang diperlukan, dalil-dalil qath’I yang menenagkan.

Agar mereka merenungkan ayat-ayatnya: ini adalah hikmah diturunkannya al-Qur`an, agar mereka mengeluarkan ilmunya, merenungkan rahasianya dan hikmahnya. Dengan tadabbur dan taammul dan mengulang-ulang pandangan dan pikiran di dalamnya maka didapatkanlah berkahnya dan kebaikannya. Ini perintah mentadabburi al-Alqur`an dan ia merupakan amal yang paling utama, dan membaca dengan tadabbur lebih baik dari pada bacaan cepat yang tidak menghasilkan maksud ini.

Agar bertadzakkur ulul albab: pemilik akal sehat; mengambil pelajaran karena tadabbur mereka terhadapnya. Ini menunjukkan bahwa tadzakkur dan pemanfaatan kitab suci ini sesuai dengan kadar lubb manusia dan akalnya.

هَذَا بَلَاغٌ لِلنَّاسِ وَلِيُنْذَرُوا بِهِ وَلِيَعْلَمُوا أَنَّمَا هُوَ إِلَهٌ وَاحِدٌ وَلِيَذَّكَّرَ أُولُو الْأَلْبَابِ

(Al Quran) ini adalah penjelasan yang sempurna bagi manusia, dan supaya mereka diberi peringatan dengan-Nya, dan supaya mereka mengetahui bahwasanya Dia adalah Tuhan yang Maha Esa dan agar orang-orang yang berakal mengambil pelajaran.” (QS. Ibrahim: 52)

أَفَمَنْ يَعْلَمُ أَنَّمَا أُنزلَ إِلَيْكَ مِنْ رَبِّكَ الْحَقُّ كَمَنْ هُوَ أَعْمَى إِنَّمَا يَتَذَكَّرُ أُولُو الألْبَابِ

Adakah orang yang mengetahui bahwasanya apa yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu itu benar sama dengan orang yang buta? hanyalah orang-orang yang berakal saja yang dapat mengambil pelajaran,” (QS. Al-Ra’d: 19)

  1. Ahli dzikir (mengingat Allah)

  2. Ahli tafakkur (memikirkan ciptaan Allah)

إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضِ وَاخْتِلافِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ لآيَاتٍ لأولِي الألْبَابِ * الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَى جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَذَا بَاطِلا سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal, (yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): “Ya Tuhan Kami, Tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha suci Engkau, Maka peliharalah Kami dari siksa neraka.” (QS. Ali Imran: 190-191)

Ibnu Umar berkata kepada Aisyah: ceritakan kepadaku hal paling ajaib yang pernah anda lihat dari Rasulullah -Shalallahu alaihi wa salam-. maka Aisyah menangis dan lama menangis, kemudian berkata: semua perkara Nabi -Shalallahu alaihi wa salam- adalah mengagumkan. Pada suatu malam beliau masuk ke dalam selimutku hingga kulitnya menyentuh kulitku, kemudian berkata: wahai Aisyah, apakah engkau mengizinkan aku malam ini untuk beribadah pada tuhanku? Maka aku jawab: Wahai Rasulullah sungguh aku sangat menyukai dekat denganmu, dan aku menyukai apa yang engkau inginkan. Aku mengizinkanmu. Maka beliau bangkit menuju qirbah (wadah air) yang ada di dalam rumah lalu beliau wudhu` dan tidak banyak menuangkan air. Kemudian berdiri shalat, lalu membaca dari al-Qur`an, dan beliau mulai menangis. Kemudian mengangkat kedua tangannya dan terus menangis hingga saya melihat air matanya membasahi bumi. Lalu Bilal datang kepada beliau memberitahukan kalau sudah datang waktu subuh, maka bilal melihatnya menangis, lalu berkata kepada beliau: wahai Rasulullah apakah Anda menangis sementara Anda telah diampuni oleh Allah seluruh doa Anda yang lalu maupun yang akhir? Maka Nabi -Shalallahu alaihi wa salam- bersabda: wahai Bilal tidak bolehkan aku menjadi hamba yang banyak bersyukur? Kemudian bersabda: mengapa aku tidak menangis sementara Allah telah menurunkan wahyu di malam ini:

إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضِ وَاخْتِلافِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ لآيَاتٍ لأولِي الألْبَابِ

Kemudian beliau bersabda:

وَيْلٌ لِمَنْ قَرَأَهَا وَلَمْ يَتَفَكَّرُ فِيْهَا ».

Celaka bagi orang yang membacanya dan tidak memikirkannya.” (HR. Ibnu Mardawaih; Ibn Hibban3)

Allah menceritakan ulul albab melalui aktifitas fikriyyah dan amaliyyah mereka yang berbentuk luzum al-Dzikr dan infitah al-Fikr terhadap semesta untuk mengungkap rahasia-rahasia dan unsur-unsurnya agar mereka ma’rifat kepada Allah secara mendalam, setelah ma’rifat itu terkumpul di pikiran mereka dan mereka bermunajat kepada-Nya agar menerima mereka dan mendekatkan mereka.

Allah ingin agar ulul albab mengenali rububiyyah Allah melalui al-Kaun agar bertambah ubudiyyah mereka kepada-Nya. Allah berfirman:

إِنَّا كُلَّ شَيْءٍ خَلَقْنَاهُ بِقَدَرٍ) [القمر/49]، قَدْ جَعَلَ اللهُ لِكُلِّ شَيْءٍ قَدْرًا) [الطلاق/3]، (مَا تَرَى فِي خَلْقِ الرَّحْمَنِ مِنْ تَفَاوُتٍ) [الملك/3]،

  1. Bertakwa, melaksanakan perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya

الْحَجُّ أَشْهُرٌ مَعْلُومَاتٌ فَمَنْ فَرَضَ فِيهِنَّ الْحَجَّ فَلَا رَفَثَ وَلَا فُسُوقَ وَلَا جِدَالَ فِي الْحَجِّ وَمَا تَفْعَلُوا مِنْ خَيْرٍ يَعْلَمْهُ اللَّهُ وَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَى وَاتَّقُونِ يَا أُولِي الْأَلْبَابِ

(Musim) haji adalah beberapa bulan yang dimaklumi4, Barangsiapa yang menetapkan niatnya dalam bulan itu akan mengerjakan haji, Maka tidak boleh rafats5, berbuat Fasik dan berbantah-bantahan di dalam masa mengerjakan haji. dan apa yang kamu kerjakan berupa kebaikan, niscaya Allah mengetahuinya. Berbekallah, dan Sesungguhnya Sebaik-baik bekal adalah takwa dan bertakwalah kepada-Ku Hai orang-orang yang berakal.” (QS. Al-Baqarah: 197)

وَلَكُمْ فِي الْقِصَاصِ حَيَاةٌ يَا أُولِي الْأَلْبَابِ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

Dan dalam qishaash itu ada (jaminan kelangsungan) hidup bagimu, Hai orang-orang yang berakal, supaya kamu bertakwa.” (QS. Al-Baqarah: 179)

Panggilan “wahai orang-orang yang berakal supaya kalian bertakwa” artinya “wahai orang yang punya akal, pemahaman, nalar dan hati nurani, agar kalianjera dan meninggalkan apa yang Allah haramkan.”

فَاتَّقُوا اللَّهَ يَا أُولِي الألْبَابِ الَّذِينَ آمَنُوا قَدْ أَنزلَ اللَّهُ إِلَيْكُمْ ذِكْرًا رَسُولا يَتْلُو عَلَيْكُمْ آيَاتِ اللَّهِ مُبَيِّنَاتٍ لِيُخْرِجَ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ مِنَ الظُّلُمَاتِ إِلَى النُّورِ] } [الطَّلَاقِ: 10، 11]

“…Maka bertakwalah kepada Allah Hai orang-orang yang mempunyai akal; (yaitu) orang-orang yang beriman. Sesungguhnya Allah telah menurunkan peringatan kepadamu,

(dan mengutus) seorang Rasul yang membacakan kepadamu ayat-ayat Allah yang menerangkan (bermacam-macam hukum) supaya Dia mengeluarkan orang-orang yang beriman dan beramal saleh dari kegelapan kepada cahaya.” (QS. Al-Thalaq: 10-11)

قُلْ لَا يَسْتَوِي الْخَبِيثُ وَالطَّيِّبُ وَلَوْ أَعْجَبَكَ كَثْرَةُ الْخَبِيثِ فَاتَّقُوا اللَّهَ يَا أُولِي الْأَلْبَابِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

Katakanlah: “tidak sama yang buruk dengan yang baik, meskipun banyaknya yang buruk itu menarik hatimu, Maka bertakwalah kepada Allah Hai orang-orang berakal, agar kamu mendapat keberuntungan.” (QS. Al-Maidah: 100)

  1. Bertauhid, menjauhi Syirik, Selalu mengikuti hidayah dan mengikuti ucapan yang terbaik

وَالَّذِينَ اجْتَنَبُوا الطَّاغُوتَ أَنْ يَعْبُدُوهَا وَأَنَابُوا إِلَى اللَّهِ لَهُمُ الْبُشْرَى فَبَشِّرْ عِبَادِ (17) الَّذِينَ يَسْتَمِعُونَ الْقَوْلَ فَيَتَّبِعُونَ أَحْسَنَهُ أُولَئِكَ الَّذِينَ هَدَاهُمُ اللَّهُ وَأُولَئِكَ هُمْ أُولُو الْأَلْبَابِ (18)

Dan orang-orang yang menjauhi Thaghut6 (yaitu) tidak menyembah- nya[1310] dan kembali kepada Allah, bagi mereka berita gembira; sebab itu sampaikanlah berita itu kepada hamba- hamba-Ku, yang mendengarkan Perkataan lalu mengikuti apa yang paling baik di antaranya. mereka Itulah orang-orang yang telah diberi Allah petunjuk dan mereka Itulah orang-orang yang mempunyai akal.” (QS. Al-Zumar: 17-18)

  1. Mengambil pelajaran dari kisah-kisah al-Qur`an

لَقَدْ كَانَ فِي قَصَصِهِمْ عِبْرَةٌ لِأُولِي الْأَلْبَابِ مَا كَانَ حَدِيثًا يُفْتَرَى وَلَكِنْ تَصْدِيقَ الَّذِي بَيْنَ يَدَيْهِ وَتَفْصِيلَ كُلِّ شَيْءٍ وَهُدًى وَرَحْمَةً لِقَوْمٍ يُؤْمِنُونَ

Sesungguhnya pada kisah-kisah mereka itu terdapat pengajaran bagi orang-orang yang mempunyai akal. Al Quran itu bukanlah cerita yang dibuat-buat, akan tetapi membenarkan (kitab-kitab) yang sebelumnya dan menjelaskan segala sesuatu, dan sebagai petunjuk dan rahmat bagi kaum yang beriman.” (QS. Yusuf: 111)

  1. Mengikut ayat-ayat yang muhkamat (jelas maknanya)

هُوَ الَّذِي أَنْزَلَ عَلَيْكَ الْكِتَابَ مِنْهُ آيَاتٌ مُحْكَمَاتٌ هُنَّ أُمُّ الْكِتَابِ وَأُخَرُ مُتَشَابِهَاتٌ فَأَمَّا الَّذِينَ فِي قُلُوبِهِمْ زَيْغٌ فَيَتَّبِعُونَ مَا تَشَابَهَ مِنْهُ ابْتِغَاءَ الْفِتْنَةِ وَابْتِغَاءَ تَأْوِيلِهِ وَمَا يَعْلَمُ تَأْوِيلَهُ إِلَّا اللَّهُ وَالرَّاسِخُونَ فِي الْعِلْمِ يَقُولُونَ آمَنَّا بِهِ كُلٌّ مِنْ عِنْدِ رَبِّنَا وَمَا يَذَّكَّرُ إِلَّا أُولُو الْأَلْبَابِ

Dia-lah yang menurunkan Al kitab (Al Quran) kepada kamu. di antara (isi) nya ada ayat-ayat yang muhkamaat7, Itulah pokok-pokok isi Al qur’an dan yang lain (ayat-ayat) mutasyaabihaat8. Adapun orang-orang yang dalam hatinya condong kepada kesesatan, Maka mereka mengikuti sebahagian ayat-ayat yang mutasyaabihaat daripadanya untuk menimbulkan fitnah untuk mencari-cari ta’wilnya, Padahal tidak ada yang mengetahui ta’wilnya melainkan Allah. dan orang-orang yang mendalam ilmunya berkata: “Kami beriman kepada ayat-ayat yang mutasyaabihaat, semuanya itu dari sisi Tuhan kami.” dan tidak dapat mengambil pelajaran (daripadanya) melainkan orang-orang yang berakal.” (Ali Imran: 7)

  1. Berdakwah, mengagungkan ajaran dan syiar islam

وَإِذَا نَادَيْتُمْ إِلَى الصَّلَاةِ اتَّخَذُوهَا هُزُوًا وَلَعِبًا ذَلِكَ بِأَنَّهُمْ قَوْمٌ لَا يَعْقِلُونَ

Dan apabila kamu menyeru (mereka) untuk (mengerjakan) sembahyang, mereka menjadikannya buah ejekan dan permainan. yang demikian itu adalah karena mereka benar-benar kaum yang tidak mau mempergunakan akal.” (QS. Al-Maidah: 58)

Mengejek dan mempermainkan syariat dan ajaran islam adalah sifat-sifat pengikut setan sebagaimana yang disabdakan oleh Rasulullah -Shalallahu alaihi wa salam-:

«إِذا نُودي للصَّلَاة أدبر الشَّيْطَان وَله ضُرَاطٌ حَتَّى لَا يَسْمَعَ التَّأْذِينَ فَإِذَا قَضَى النِّدَاءَ أَقْبَلَ حَتَّى إِذَا ثُوِّبَ بِالصَّلَاةِ أَدْبَرَ حَتَّى إِذَا قَضَى التَّثْوِيبَ أَقْبَلَ حَتَّى يَخْطِرَ بَيْنَ الْمَرْءِ وَنَفْسِهِ يَقُولُ اذْكُرْ كَذَا اذْكُرْ كَذَا لِمَا لَمْ يَكُنْ يَذْكُرُ حَتَّى يَظَلَّ الرجل لَا يدْرِي كم صلى، فَإِذَا وَجَدَ أَحَدُكُمْ ذَلِكَ، فَلْيَسْجُدْ سَجْدَتَيْنِ قَبْلَ السَّلَامِ

Apabila dikumandangkan adzan untuk shalat setan mundur sambil kentut (dengan suara keras) supaya tidak mendengar adzan. Apabila telah selesai adzan ia maju hingga apabila diiqamati maka ia mundur lagi hingga apabila iqamat selesai dia maju lagi (untuk menggoda manusia) hingga ia menyibukkan antara seseorang dan dirinya (membuyarkan konsentrasi) dia berkata: ingat ini ingat itu, terhadap hal-hal yang dia tidak ingat, hingga seseorang itu tidak tahu berapa rakaat dia telah shalat, jika ia mengalami hal itu maka hendaklah sujud dua kali sujud sebelum salam.” (HR. Bukhari, Muslim, dari Abu Hurairah )

  1. Memenuhi janji Allah (untuk selalu mentaati-Nya dan menjauhi maksiat kepada-Nya)9

  2. Tidak membatalkan perjanjian (mitsaq), dengan murtad atau dengan khianat10

  3. Menyambung apa yang Allah sambung (birrulwalidain dan silaturrahim)11

  4. Khasyyah kepada Tuhan mereka

  5. Takut terhadap su`ul hisab (hisab yang buruk)

  6. Sabar dan ikhlas

  7. Menegakkan shalat

  8. Berinfak secara samar atau terang-terangan

  9. Menolak keburukan dengan kebajikan

Sifat nomor 9 hingga 17 ini dirangkum dalam firman Allah:

أَفَمَنْ يَعْلَمُ أَنَّمَا أُنْزِلَ إِلَيْكَ مِنْ رَبِّكَ الْحَقُّ كَمَنْ هُوَ أَعْمَىٰ ۚ إِنَّمَا يَتَذَكَّرُ أُولُو الْأَلْبَابِ﴿١٩﴾

الَّذِينَ يُوفُونَ بِعَهْدِ اللَّهِ وَلَا يَنْقُضُونَ الْمِيثَاقَ﴿٢٠﴾

وَالَّذِينَ يَصِلُونَ مَا أَمَرَ اللَّهُ بِهِ أَنْ يُوصَلَ وَيَخْشَوْنَ رَبَّهُمْ وَيَخَافُونَ سُوءَ الْحِسَابِ﴿٢١﴾

وَالَّذِينَ صَبَرُوا ابْتِغَاءَ وَجْهِ رَبِّهِمْ وَأَقَامُوا الصَّلَاةَ وَأَنْفَقُوا مِمَّا رَزَقْنَاهُمْ سِرًّا وَعَلَانِيَةً وَيَدْرَءُونَ بِالْحَسَنَةِ السَّيِّئَةَ أُولَٰئِكَ لَهُمْ عُقْبَى الدَّارِ﴿٢٢﴾

19. Adakah orang yang mengetahui bahwasanya apa yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu itu benar sama dengan orang yang buta? hanyalah orang-orang yang berakal saja yang dapat mengambil pelajaran,

20. (yaitu) orang-orang yang memenuhi janji Allah dan tidak merusak perjanjian,

21. dan orang-orang yang menghubungkan apa-apa yang Allah perintahkan supaya dihubungkan, dan mereka takut kepada Tuhannya dan takut kepada hisab yang buruk.

22. dan orang-orang yang sabar karena mencari keridhaan Tuhannya, mendirikan shalat, dan menafkahkan sebagian rezki yang Kami berikan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan serta menolak kejahatan dengan kebaikan; orang-orang Itulah yang mendapat tempat kesudahan (yang baik),

23. (yaitu) syurga ‘Adn yang mereka masuk ke dalamnya bersama-sama dengan orang-orang yang saleh dari bapak-bapaknya, isteri-isterinya dan anak cucunya, sedang malaikat-malaikat masuk ke tempat-tempat mereka dari semua pintu;

24. (sambil mengucapkan): “Salamun ‘alaikum bima shabartum12“. Maka Alangkah baiknya tempat kesudahan itu.

  1. Memahami, menghafal dan mengamalkan hukum-hukum Allah

Syaikh Abdurrahman bin Nashir al-Sa’di dalam Taisir al-Lathif al-Mannan (347) mengatakan:

Allah menutup banyak ayat al-Qur`an, ketika menjelaskan ushul dan ahkam yang bermanfaat kepada para hamba dengan firman-Nya “لعلكم تعقلون untuk menunjukkan:

  1. Bahwa Allah menyukai kita memahami hokum-hukum-Nya, petunjuk-petunjuk-Nya, dan ajaran-ajaran-Nya, lalu kita menghafalnya, mencernanya dan menghayatinya dengan hati kita, dan mengokohkan pemahaman ini dengan mengamalkannya.

  2. Sebagaimana Allah menyukai kita memahami hukum yang diterangkan secara khusus ini, juga menyukai kita memahami semua yang dia turunkan baik al-Qur`an maupun al-Hikmah (as-Sunnah), dan menyukai kita memahami ayat-ayat masmu’ah (ayat-ayat Qur`aniyyah) dan ayat-ayat masyhudah (ayat-ayat Kauniyyah) .

  3. Ini adalah bukti terbesar bahwa mengetahui apa yang Allah turunkan adalah sarana terbesar untuk mengasah dan mengembangkan akal-akal kita, dan menjadikannya sebagai akal yang mampu memahami hakekat-haekat yang bermanfaat dan berbahaya lalu mengunggulkan yang bermanfaat dan menjauhkan diri dari takhayyul, khurafat (dan pemikiran) yang merusak akal.

  1. Pandai mengatur (memenej) urusan, baik urusan agama maupun dunia.

Nabi i bersabda:

«لَا عَقْلَ كَالتَّدْبِيرِ، وَلَا وَرَعَ كَالْكَفِّ، وَلَا حَسَبَ كَحُسْنِ الْخُلُقِ»

Tidak ada kecerdasan seperti pengaturan, tidak ada wira’I seperti menahan diri (dari hal-hal yang dilarang atau syubhat) dan tidak ada hasab (kemuliaan) seperti akhlak yang baik” (HR. Ibn Majah, Ibn Hibban, didhaifkan syekh al-Bani)

Termasuk memenej anak buah dan menjaga keutuhan. Misalnya dengan memaafkan dan melupakan kesalahan-kesalahan kecil, berpura-pura tidak tahu kesalahan bawahan atau orang lain, demi hal yang lebih besar. Dalam hal ini imam Syafi’I rahimahullah berkata:

«اللَّبِيبُ الْعَاقِلُ، هُوَ الْفَطِنُ الْمُتَغَافِلُ»13

Orang cerdik pandai adalah orang yang mengetahui (menyadari) tetapi pura-pura tidak tahu.” (Hilyatul Awliya`, 9/123; Mu’jam ibnul Muqri` 1/51; Syuabul Iman 10/575)

  1. Tidak Ingin ketinggalan dalam kebaikan

Orang cerdas adalah orang yang tidak ingin ketinggalan dalam kebaikan. Misalnya, dalam shalat witir, witir yang terbaik adalah dilakukan di waktu akhir malam namun hal itu berat, tidak semua orang bisa bangun, namun kalau dilakukan sebelum tidur maka semua orang bisa melakukan karena sudah dalam keadaan terjaga.

Umar berkata:

إِنَّ الْأَكْيَاسَ الَّذِينَ يُوتِرُونَ أَوَّلَ اللَّيْلِ، وَإِنَّ الْأَقْوِيَاءَ الَّذِينَ يُوتِرُونَ آخِرَ اللَّيْلِ، وَهُوَ أَفْضَلُ

Sesungguhnya orang-orang cerdas adalah mereka yang melaksanakan witir di awal malam, dan orang-orang yang kuat adalah yang melakukan witir di akhir malam, dan itu lebih utama.” (Muhammad ibn Nashr al-Marwazi dalam Shalat al-Witr, 1/308)

Qatadah berkata: Witirnya orang cerdas adalah di awal malam, dan witirnya orang kuat adalah di akhir malam. Maka Ma mar bertanya: Lalu apa yang Anda lakukan? Maka dia menjawab:

أَمَّا أَنَا إِنِ اسْتَطَعْتُ أَنْ أَكُونَ مِنَ الْأَكْيَاسِ كُنْتُ

Adapun saya, kalau saya mampu menjadi orang yang cerdas maka saya lakukan”( Mushannaf Abdurrazzaq, 3/17)

  1. Banyak mengingat mati dan melakukan persiapan

Ibnu Majah meriwayatkan:

عَنِ ابْنِ عُمَرَ، أَنَّهُ قَالَ: كُنْتُ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَجَاءَهُ رَجُلٌ مِنَ الْأَنْصَارِ، فَسَلَّمَ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، ثُمَّ قَالَ: يَا رَسُولَ اللَّهِ أَيُّ الْمُؤْمِنِينَ أَفْضَلُ؟ قَالَ: «أَحْسَنُهُمْ خُلُقًا» ، قَالَ: فَأَيُّ الْمُؤْمِنِينَ أَكْيَُ؟ قَالَ: «أَكْثَرُهُمْ لِلْمَوْتِ ذِكْرًا، وَأَحْسَنُهُمْ لِمَا بَعْدَهُ اسْتِعْدَادًا، أُولَئِكَ الْأَكْيَاسُ»

Dari Ibnu Umar, dia berkata: Saya bersama Nabi i lalu datanglah seorang Anshar kepada beliau, dia mengucapkan salam kepada Nabi lalu bertanya: wahai Rasulullah mukmin yang manakah paling utama? Beliau menjawab: yang paling bagus akhlaknya. Lalu dia bertanya: mukmin yang manakah yang paling cerdas? Beliau menjawab: “yang paling banyak mengingat mati, yang paling bagus dalam menyiapkan untuk kehidupan setelah mati, mereka itulah orang-orang cendik pandai.” (HR. Ibnu Majah, dihasankan syekh al-Albani)

Dari Syaddad Ibn Aus, Rasulullah i bersabda:

الْكَيِّسُ مَنْ دَانَ نَفْسَهُ وَعَمِلَ لِمَا بَعْدَ الْمَوْتِ

Orang yang cerdas adalah orang yang menundukkan nafsunya dan bekerja untuk kehidupan setelah mati.” (Turmudzi dan Ibnu Majah, dihasankan Turmudzi)

Umar berkata:

حَاسِبُوا أَنْفُسَكُمْ قَبْلَ أَنْ تَحَاسَبُوا، وَزِنُوا أَنْفُسَكُمْ قَبْلَ أَنْ تُوزَنُوا، وَتَأَهَّبُوا لِلْعَرْضِ الْأَكْبَرِ عَلَى مَنْ لَا تَخْفَى عَلَيْهِ أَعْمَالُكُمْ

Hitunglah dirimu sebelum engkau dihitung, timbanglah dirimu sebelum engkau ditimbang, bersiap-siaplah untuk pelaporan akbar kepada Tuhan yang tak satupun dari amalmu yang terlewatkan.”

Alhamdulillahirabbil’alamiin.

1 QS. Ali Imran: 13فِئَةٌ تُقَاتِلُ فِي سَبِيلِ اللَّهِ وَأُخْرَى كَافِرَةٌ يَرَوْنَهُمْ مِثْلَيْهِمْ رَأْيَ الْعَيْنِ وَاللَّهُ يُؤَيِّدُ بِنَصْرِهِ مَنْ يَشَاءُ إِنَّ فِي ذَلِكَ لَعِبْرَةً لأولِي الأبْصَارِ

2 QS. Thaha: 128 أَفَلَمْ يَهْدِ لَهُمْ كَمْ أَهْلَكْنَا قَبْلَهُمْ مِنَ الْقُرُونِ يَمْشُونَ فِي مَسَاكِنِهِمْ إِنَّ فِي ذَلِكَ لَآيَاتٍ لِأُولِي النُّهَى (

3 Syekh al-Albani dalam Silsilah Shahihah (68) berkata: Diriwayatkan oleh Abu al-Syaikh Ibnu Hibban dalam Akhlaq al-Nabi i (200-201) dan Ibnu Hibban dalam Shahihnya (523- al-Mawarid) kemudian di akhirnya beliau berkata: ini sanad jayyid, semua perawinya tsiqah kecuali Yahya ibn Zakariya, ibn Abi Hatim (4/2/145) berkata: saya bertanya kepada ayah saya tentangnya, maka dia menjawab: tidak masalah, dia baik haditsnya.”

4 Ialah bulan Syawal, Zulkaidah dan Zulhijjah.

5 Rafats artinya mengeluarkan Perkataan yang menimbulkan berahi yang tidak senonoh atau bersetubuh.

6 Thaghut ialah syaitan dan apa saja yang disembah selain Allah .

7 Ayat yang muhkamaat ialah ayat-ayat yang terang dan tegas maksudnya, dapat dipahami dengan mudah.

8 Termasuk dalam pengertian ayat-ayat mutasyaabihaat: ayat-ayat yang mengandung beberapa pengertian dan tidak dapat ditentukan arti mana yang dimaksud kecuali sesudah diselidiki secara mendalam; atau ayat-ayat yang hakekatnya hanya Allah yang mengetahui seperti ayat-ayat yang berhubungan dengan yang ghaib-ghaib misalnya ayat-ayat yang mengenai hari kiamat, surga, neraka dan lain-lain.

9 QS. Al-A’raf 172-173; Yasin: 60-61.

10 Qs. Al-Maidah: 7; Al-Baqarah: 83; Ali Imran: 81.

11 QS. Al-Baqarah: 27.

12 Artinya: keselamatan atasmu berkat kesabaranmu

13 Atau dengan lafazh: الْكَيِّسُ الْعَاقِلُ هُوَ الْفَطِنُ الْمُتَغَافِلُ

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *