Mukaddimah

Dalam Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 87 Tahun 2017 tentang Penguatan Pendidikan Karakter ditegaskan:

  1. bahwa Indonesia sebagai bangsa yang berbudaya merupakan negara yang menjunjung tinggi akhlak mulia, nilai-nilai luhur, kearifan, dan budi pekerti;
  2. bahwa dalam rangka mewujudkan bangsa yang berbudaya melalui penguatan nilai-nilai religius, jujur, toleran, disiplin, bekerja keras, kreatif, mandiri, demokratis, rasa ingin tahu, semangat kebangsaan, cinta tanah air, menghargai prestasi, komunikatif, cinta damai, gemar membaca, peduli lingkungan, peduli sosial, dan bertanggung jawab, perlu penguatan pendidikan karakter;
  3. bahwa penguatan pendidikan karakter sebagaimana dimaksud dalam huruf b merupakan tanggung jawab bersama keluarga, satuan pendidikan, dan masyarakat;[1]

Dari kutipan ini kita memahami bahwa pemerintah sekarang sedang menggalakkan Penguatan Pendidikan Karakter. Dan bahwa hal ini merupakan tanggung jawab bersama, keluarga, satuan pendidikan, dan masuyarakat. Kemudian di antara wasilah untuk mewujudkan bangsa yang berbudaya adalah dengan menguatkan nilai-nilai religius.

Nilai-nilai religius dalam Islam tentu sangat beragam dan luas, dan perlu digali khususnya nilai-nilai yang besar yang dapat membawa bangsa ini kepada martabat yang tinggi dan kehidupan yang lebih baik. Di antara nilai-nilai religius yang sangat diperlukan di era krisis kepemimpinan ini adalah karakter generasi pemimpin. Generasi yang siap memimpin dirinya, keluarganya, masyarakatnya dan bangsanya.

Pendidikan ini sangat menentukan arah generasi penerus, apakah pendidikan difokuskan untuk menjadikan bangsa ini sebagai generasi buruh, pekerja, kuli, ataukah menjadi generasi pemimpin, yang akan memimpin dirinya, masyarakat, dan bangsanya di negeri sendiri. Selama ini lembaga pendidikan lebih banyak mencetak para pekerja, para buruh dan para kuli. Oleh karena itulah dalam makalah ini saya akan mencoba untuk mengingatkan dua karakter yang menjadi syarat mutlak dalam diri pemimpin, yaitu yakin dan sabar.

Karakter yakin sudah banyak dirusak dan dikikis dari generasi ini melalui berbagai macam syubhat dan konspirasi. Para pejuang sekularisme, kapitalisme, komunisme, matrialisme, liberalism, dan pluralisme telah menanamkan pikiran-pikiran liar dan pendapat-pendapat rusak yang dapat melemahkan keimanan dan keyakinan para mahasiswa dan masyarakat, dan dapat merusak cara pandang dan berfikir mereka. Kekuatan media dan juga pengusaha tidak ketinggalan untuk mengerdilkan agama para pemirsa dan para pekerja.

Begitu pula karakter sabar telah mereka rusak sedemikian rupa melalui syahwat dan muslihat sehingga generasi sekarang terjangkit penyakit hubbuddunya (cinta dunia).

Rusaknya karakter yakin dan sabar menjadikan generasi ini penakut, putus asa, mudah menyerah, tidak berani menghadapi pihak asing yang jelas-jelas merusak negeri, walau hanya sekedar protes dan memberi peringatan. Rusaknya karakter yakin dan sabar membuat orang mudah untuk korupsi, mudah untuk mengkhianati janji, mudah untuk mengorbankan rakyat dan negara. Mereka malas untuk melakukan amar makruf nahi ‘anil munkar, bahkan mungkin sebaliknya yang mereka lakukan. Mereka tidak takut kepada Allah, tidak berminat mensyiarkan agama dan hukum Allah.

Intinya, generasi ini perlu nasehat dan siraman ruhani, perlu bimbingan dan pengobatan syar’i. Penerus bangsa ini perlu pendidikan agama yang benar, aqidah yang tauhid, ibadah yang shahihah dan akhlak yang mulia. Pendidikan karakter sangat diperlukan, khususnya karakter pemimpin; yakin dan sabar yang wajib diperhatikan di segala satuan pendidikan.

Karakter Yakin dan Tingkatannya

Yakin adalah satu cabang iman yang besar, satu sifat sifat orang yang ahli bertakwa dan berihsan. (QS. Luqman: 4-5).

Syaikh Ibrahim ibn Muhamad al-Huqail menjelaskan keyakinan kepada apa saja misalnya:

اليقينُ بحكمة الله تعالى في خلقه وأمره وقدره وفعله وشرعه، فلا يخلق إلا لحكمة، ولا يأمر أمرًا كونيًا إلا لحكمة، ولا يقدر قدرًا إلا لحكمة، ولا يشرع شرعًا إلا لحكمة.

“Yakin dengan hikmah Allah dalam penciptaan-Nya, dalam perintah-Nya, dalam takdir-Nya, perbuatan-Nya, dan Syariat-Nya. Maka Dia tidak mencipta kecuali untuk sebuah hikmah. Tidak memerintah satu perintah dalam penciptaan kecuali untuk suatu hikmah. Tidak menetapkan satu takdir kecuali untuk suatu hikmah dan tidak mensyariatkan satu syariat kecuali untuk suatu hikmah.”[2]

Generasi pemimpin dari umat Islam wajib meyakini Allah, meyakini ayat-ayat-Nya, meyakini syariatnya, meyakini janji-janji dan ancaman-Nya, meyakini pertolongannya bagi yang berjuang di jalannya, dan meyakini hukuman Allah bagi yang menentangnya, dan seterusnya dengan keyakinan yang jujur dan sempurna.

Syaikh Abdurrahman al-Sa’di berkata:

واليقين هو العلم التام الذي ليس فيه أدنى شك، الموجب للعمل

“Yakin adalah ilmu yang sempurna, yang tidak ada keraguan sedikitpun di dalamnya, yang mendorong orang untuk mengamalkannya.”[3]

Imam Baihaqi berkata:

اليقين هو سكون القلب عند العمل بما صدق به القلب فالقلب مطمئن ليس فيه تخويف من الشيطان ولا يؤثر فيه تخوف فالقلب ساكن آمن ليس يخاف من الدنيا قليلا ولا كثيرا

“Yakin adalah tenangnya (mantapnya) hati saat mengamalkan apa yang dibenarkan oleh hatinya. Hati merasa tenang, tidak ada rasa takut dari setan, dan tidak terpengarus oleh rasa waswas. Hati tenang, nyaman, tidak khawatir dunia, baik sedikit maupun banyak.”[4]

Continue reading

Istilah radikalisme dan terorisme yang dimunculkan di media dipahami oleh publik sebagai suatu aliran atau kelompok yang ajarannya sesat dan orangnya jahat; keras, intoleran, ekstrim, dan ujungnya adalah aksi bom bunuh diri.

Lalu muncul sebagian pihak mengaitkan jenggot, cadar, dan celana cingkrang dengan radikalisme dan terorisme. Sementara di dalam agama Islam dikenal hal tersebut sejak masa Rasulullah shallallahu alaihi wasallam. Maka apakah sebenarnya ketiga hal tersebut termasuk identitas Agama Islam ataukah ciri radikalisme dan terorisme?

Buku ini memberikan jawaban kepada Anda secara detil, khususnya yang berkaitan dengan referensi Islam khususnya lagi dari kalangan ulama Syafi’iyyah.

Di buku ini dibahas tuntas ketiga hal tersebut secara memadai dan ilmiah.

Kondisi dimana kita hidup saat ini, di negeri ini, saya rasakan gersang bagaikan sahara, kering, panas, jauh dari kehidupan, jauh dari kemakmuran dan jauh dari peradaban. Bagaimana tidak, dari waktu ke waktu kita selalu disuguhi dengan fenomena kejahilan, kemaksiatan, dan kemungkaran yang merajalela, fenomena kurangnya iman, ilmu, dan akhlak di mana-mana, bagaikan benang kusut yang sulit terurai, semakin lama semakin tidak jelas ujung pangkalnya.

Apa yang terjadi sekarang ini termasuk fitnah-fitnah akhir zaman, yang kata Nabi i:

لَا تَقُومُ السَّاعَةُ حَتَّى يُقْبَضَ الْعِلْمُ، وَتَكْثُرَ الزَّلَازِلُ، وَيَتَقَارَبَ الزَّمَانُ، وَتَظْهَرَ الْفِتَنُ

“Tidak akan terjadi kiamat hingga dicabutlah ilmu, banyak terjadi gempa (kegoncangan), zaman berdekatan dan tampak fitnah-fitnah.” (HR. Bukhari dari Abu Hurairah -Radiallahuanhu-).

Begitu derasnya fitnah ini sampai diserupakan oleh Nabi -Shalallahu alaihi wa salam- sebagai hujan “hujan fitnah”. Beliau bersabda:

إِنِّي لَأَرَى مَوَاقِعَ الْفِتَنِ خِلَالَ بُيُوتِكُمْ كَمَوَاقِعِ الْقَطْرِ”

“Sungguh saya melihat tempat-tempat fitnah di sela-sela rumah kalian seperti tempat-tempat jatuhnya air hujan.” (HR. Bukhari Muslim dari Usamah -Radiallahuanhu-)

Kondisi ini saya tulis sebagai salat satu usaha untuk menghindarkan datangnya murka Allah, sebab dalam hadits Hudzaifah -Radiallahuanu- Rasulullah bersumpah:

“Demi Allah yang jiwaku ada di tangan-Nya, kalian beramar ma’ruf dan nahi ‘anil munkar atau sebentar lagi Allah akan mengirim adzab atas kalian dari sisinya, kemudian kalian berdoa kepada-Nya maka Dia pun tidak menjawab doa kalian.” (HR. Turmudzi, hadits Hasan).

Sebagai alat bantu untuk memahami panasnya admosfir gurun sahara kehidupan dan fakta derasnya hujan fitnah yang mengeringkan kerongkongan dan mengernyitkan dahi, saya kemukakan beberapa data berikut:Continue reading

KAJIAN WALISANTRI RUAQ

👤 Bersama:
Dr. KH. Agus Hasan B, Lc., M.Ag.
(Pengasuh Pesantren Al-Umm dan Mudir Ma’had ‘Ali al-Aimmah)

Tema: “DULU AYAH MEREKA ORANG SHOLIH”

🗓 Sabtu,
23 Dzulhijjah 1440 H/ 24 Agustus 2019

🕌 MASJID JAMI’ AL-UMM
Jl. Joyo Agung No.1 Merjosari Lowokwaru Malang

•••••••••••••••••••••••••••••
On Air
Radio al-Umm 102.5 FM

L I V E S T R E A M:

📺 AL-UMM TV
• www.alumm.tv
• www.youtube.com/user/alummchannel/live

📻 Radio al-Umm
• www.binamasyarakat.com
• www.radioalumm.com
• www.majalahalumm.com

••••••••••
🌐 SOSMED:
• 0823-3936-9900 (wa/tg)
• FB:http://fb.me/alummtivi
• Telegram: https://telegram.me/alummtv

••••••••••
ℹ DAPATKAN BROADCAST/ INFO WHATSAPP, CARANYA:
• Silakan SIMPAN nomor WA diatas&kirimkan format sbb:
info/nama/alamat/nomor wa anda

• Joint telegram

••••••••••
🌸 Salurkan infaq/ sedekah anda melalui al-Umm TV
CP: 0823-3936-9900

Ada kisah yang sangat menarik, menunjukkan agungnya al-Qur`an dan mulianya umat Islam karena tidak bisa dipermainkan atau dilecehkan soal al-Qur`an. Kisah ini terjadi di Zaman Khalifah Makmun bin Harun al-Rasyid al-Abbasi (berkuasa pada tahun 198-218 H/ 813 – 833 M).

Yahya ibn Aktsam ibn Muhammad al-Tamimi (w. 22 Dzul Hijjah 242 H), seorang ulama besar dari generasi Tabi’it Tabi’in dan qadhi agung di Bashrah bercerita: Khalifah Makmun memiliki majlis diskusi (untuk para Ulama), maka masuklah ke dalam majlis seorang Yahudi yang bagus bajunya, tampan wajahnya dan semerbak wangi aromanya. Lalu dia berbicara, ucapan dan ungkapannya bagus. Ketika majlis sudah bubar, Khalifah Makmun memanggilnya lalu bertanya, “Engkau seorang Israel?” Dia menjawab, “Ya.”

Khalifah: “Masuklah ke dalam Islam, aku akan berbuat dan melakukan untukmu.” Khalifah pun menjanjikannya. Namun dia menjawab, “Agamaku dan agama leluhurku.” Maka diapun pamit pergi.

Setahun kemudian dia datang lagi kepada kami, namun dia sudah menjadi muslim. Maka diapun berbicara tentang fikih dan bagus penjelasannya. Maka tatkala majlis sudah selesai Khalifah Makmun memanggilnya, lalu bertanya, “Bukankah engkau sahabat kami kemarin?” Dia menjawab, “Benar.” Dia bertanya: “Lalu apa yang membuatku masuk Islam?”

Dia bercerita: Saya pergi dari hadapan paduka, maka saya ingin menguji agama-agama ini. Paduka tahu bahwa tulisan tangan saya sangat bagus. Maka saya mengambil kitab Taurat lalu saya salin dengan tulisan tangan saya sebanyak 3 eksemplar, saya beri tambahan-tambahan di dalamnya dan juga saya kurangi. Lalu saya masukkan ke gereja, ternyata ketiganya laku, mereka membelinya dariku.

Lalu saya mengambil Injil. Saya salin menjadi 3 eksemplar. Saya beri tambahan-tambahan di dalamnya dan juga saya kurangi. Lalu saya masukkan ke Sinagog, ternyata ketiganya laku, mereka membelinya dariku.

Berikutnya saya mengambil al-Qur`an, saya salin menjadi 3 mushhaf. Saya beri tambahan-tambahan di dalamnya dan juga saya kurangi. Lalu saya masukkan ke para warraq (yaitu tukang kertas, pembuat dan penjual kertas, penyalin buku dan penjual buku), maka mereka memeriksa halamannya, membolak baliknya. Tatakala mereka mendapati di dalamnya ada tambahan dan pengurangan maka mereka mencampakkannya dan tidak mau membelinya. Maka saya tahu bahwa kitab ini adalah kitab yang dijaga. Inilah yang menjadi sebab keislaman saya.

Yahya ibn Aktsam berkata: Lalu saya pergi haji di tahun itu, saya bertemu dengan Imam Sufyan ibn Uyainah, lalu saya ceritakan kepada beliau kisah di atas maka beliau berkata kepada saya: Buktinya ini ada di dalam al-Qur`an. Saya katakan: Di tempat mana? Dia menjawab: Dalam firman Allah tentang Taurat dan Injil, Allah berfirman:

… بِمَا ٱسۡتُحۡفِظُواْ مِن كِتَٰبِ ٱللَّهِ …

“…disebabkan mereka diperintahkan memelihara kitab-kitab Allah …” (QS. al-Maidah: 44)

Allah menyerahkan penjagaannya kepada mereka (Taurat dan Injil), maka hilanglah.

Dan Allah berfirman tentang al-Qur`an:

إِنَّا نَحْنُ نَزَّلْنَا الذِّكْرَ وَإِنَّا لَهُ لَحَافِظُونَ

“Sesungguhnya Kami menurunkan al-Qur`an dan sesungguhnya Kami yang menjaganya.” (Qs. Al-Hijr: 9)

Maka Allah menjaganya atas kita (al-Qur’an), maka dia tidak akan hilang.” (Imam Baihaqi, Dalail al-Nubuwwah, 7/159-160).

Demikianlah, kisah ini membuktikan bahwa Taurat bisa diubah-ubah dan Yahudi bisa ditipu, Injil bisa diubah-ubah dan Nasrani bisa ditipu, sementara al-Qur`an tidak bisa diubah-ubah dan Umat Islam tidak bisa ditipu soal kitab sucinya. Maka kita tidak perlu heran dengan adanya Aksi Bela Islam 1, 2 dan 3, yang merupakan aksi bela al-Qur`an dari penistaan, sebuah aksi yang tidak pernah ada satu kitab di dunia ini yang dibela dengan aksi unjuk rasa (demo) raksasa dan super damai seperti itu.

Maka begitu besar nikmat Allah atas kita, begitu agung kitab suci al-Qur`an di atas kitab-kitab yang lain. Sudahkan kita mengagungka al-Qur`an? Sudahkan kita membacanya setiap hari? Menjadikannya sebagai dasar hidup kita? Mari hidupkan hati dengan membaca al-Qur`an, sesibuk apapun. Jadikan sebagai jargon kita: “Tiada hari tanpa al-Qur`an, minimal 1 halaman, apapun yang terjadi”.

Semoga Allah menjadikan kita sebagai ahli al-Qur`an dan pembela al-Qur`an, dan di akhirat nanti mendapatkan syafaat al-Qur`an. Aamiin. [*]